Kejanggalan Jaksa Penuntut Umum Pada Tuntutan Kasus Ahok Akhirnya Terbongkar Juga

0
484

Surat dakwaan dan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada sidang Ahok kasus penistaan agama dinilai janggal karena bertolak belakang. Hal ini mengundang kritik dan kecaman dari publik, khususnya umat Islam sendiri.

Dikutip dari Pojoksatu, JPU mendakwa Ahok dengan Pasal 156 huruf a di mana ancaman hukuman lima tahun. Begitu masuk tuntutan, Ahok malah yang ada dinyatakan secara sah dan terbukti melanggar Pasal 156 KUHP dalam dakwaan alternatif.

Padahal tuduhan dari penyidik ada dua, yakni melanggar pasal 156a dan pasal 28 UU ITE ujaran kebencian.

“Tak ada pasal 156,” tegas mantan anggota Komisi III DPR, Djoko Edhi Abdurrahman

Pasal 28 UU ITE diganti jaksa dengan pasal 156 tentang penistaan antar golongan.

“Kapan ada masalah antar golongan? Tak ada! Golongan apa dengan golongan apa? Ahok bukan golongan Pak Jaksa. Emang Syiah versus Sunny, atau Islam Gafatar versus Islam Agama,” kritiknya.

“Gitu aja sampean repot. Ngaco berat,” tambah Djoko Edhi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here