Saturday, May 18, 2024
HomePalestinaBrigade Al-QassamAbu Ubaida Ungkap Kerugian Mengejutkan “Israel” di Medan Perang

Abu Ubaida Ungkap Kerugian Mengejutkan “Israel” di Medan Perang

Dalam sebuah pernyataan pada Rabu malam (8/11/2023), Abu Ubaida, juru bicara militer Brigade Al-Qassam, sayap bersenjata gerakan Perlawanan Palestina Hamas, mengumumkan bahwa Perlawanan Palestina telah menghancurkan 136 kendaraan militer “Israel” dalam 10 hari terakhir.

Abu Ubaida juga mengatakan bahwa “Musuh Zionis membunuh segala sesuatu yang menghalanginya, termasuk manusia dan hewan.”

Ia juga mengatakan bahwa Perlawanan siap menukarkan tawanan yang ditahan di Gaza dengan tahanan Palestina, terutama perempuan, anak-anak, dan tahanan lanjut usia yang ditahan di penjara “Israel”.

Di bawah ini adalah beberapa poin yang dikemukakan Abu Obeida dalam pernyataan singkatnya, yang segera diikuti dengan video yang mendokumentasikan serangan Perlawanan terhadap pasukan dan kendaraan “Israel” yang dipublikasikan di saluran Resistance News Network di Telegram pada Kamis (9/11).

Juru bicara militer Brigade Izzuddin Al-Qassam, Abu Ubaida:

Dengan pertolongan Allah, sejak awal agresi darat Zionis hingga saat ini, para pejuang kami telah menghancurkan 136 kendaraan militer secara keseluruhan ataupun sebagian, sehingga tidak dapat lagi digunakan oleh musuh.

Kendaraan-kendaraan ini—yang mampu menduduki negara yang besar dan luas—didorong oleh musuh ke garis depan untuk menyerang pihak yang tidak memiliki tank, tidak ada pesawat, tidak ada kendaraan lapis baja, dan bahkan tidak ada gunung atau dataran tinggi atau medan yang sulit.

Pasukan yang digambarkan sebagai yang terkuat di wilayah tersebut mendorong pasukan lapis baja yang sangat besar dan unit-unit elit yang didukung dari darat, laut, dan udara untuk menghadapi para pejuang hebat yang diciptakan Allah, yang menyerang musuh mereka dengan pertolongan Allah dan dengan kekuatan iman, keberanian, dan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah modern. Dengan demikian, para pejuang menghancurkan kendaraan dan menyebabkan banyak kematian dan cedera di antara pasukan musuh yang menyusup.

Terlepas dari pembantaian dan pengeboman biadab yang terutama menargetkan warga sipil dan fasilitas sipil dalam kejahatan perang di hadapan dunia yang diatur oleh hukum rimba, kami—dengan izin Allah—bermanuver dengan pasukan elit pejuang kami, mengepung untuk menyerang musuh di garis belakangnya, menyiapkan penyergapan untuk mereka dan tank mereka. Pejuang kami menghancurkan kendaraan mereka dari jarak dekat dan dalam jangkauan efektif senjata anti-armor dan anti-personil, serta bangunan tempat tentara bersembunyi.

Unit penembak jitu terus menargetkan tentara, dan sayap artileri membombardir mereka dengan mortir dan roket.

33 hari setelah dimulainya pertempuran Banjir Al-Aqsa, dan berdasarkan hal tersebut di atas, kami mengonfirmasi hal-hal berikut:

Pertama, keberanian yang dimiliki para pejuang kami di lapangan untuk menghalau agresi dan mengalahkan para penjajah Nazi merupakan suatu kebanggaan bagi setiap orang Arab, Muslim, dan orang merdeka di dunia.

Dengan pertolongan Allah, dalam beberapa menit mendatang, kami akan menampilkan sebagian dari kehebatan para pejuang kami dan perjuangan mereka melawan musuh, pertempuran mereka dengan kendaraan dan tentara yang dibentengi dalam bangunan, serta perburuan tank dan kehancurannya. Ini hanyalah sebagian kecil dari apa yang telah dan terus dilakukan oleh para pejuang kita di lapangan dengan kekuatan dan perlindungan Allah.

File para tahanan masih ada bersama kami dalam detail pertempuran ini. Kami memperbarui konfirmasi kami bahwa satu-satunya jalan yang jelas untuk mencapai tujuan ini adalah kesepakatan untuk menukar tahanan secara keseluruhan atau sebagian. Kami memiliki tahanan perempuan di penjara kami dan penjajah menahan perempuan kami. Ada warga sipil, orang sakit, dan orang lanjut usia yang ditahan di penjara musuh. Kami menahan tahanan dari kategori yang sama dengan kami. Ada pejuang dan anggota perlawanan yang ditahan di penjara-penjara pendudukan, dan musuh menjadikannya sebagai tawanan.

Sama sekali tidak ada penyelesaian terhadap berkas narapidana kecuali melalui jalur pertukaran ini, baik secara kategoris maupun operasi komprehensif. Terlebih lagi, kami tetap menegaskan bahwa musuh, yang terus melakukan agresi dan menolak memfasilitasi syarat-syarat pembebasan mereka, adalah pihak yang menghalangi dan menyabotase semua upaya pembebasan tahanan berkewarganegaraan asing, bahkan mengekspos nyawa mereka dan nyawa tawanan mereka terhadap bahaya yang akan terjadi setiap jam dan setiap hari.

Beberapa hari yang lalu musuh menggagalkan pembebasan 12 orang yang berkewarganegaraan asing. Banyaknya korban tewas di antara para tawanan, mereka yang masih berada di bawah reruntuhan, dan mereka yang menjalani perawatan berada di antara hidup dan mati, tidak lain hanyalah bukti dari kesombongan dan kebingungan musuh ini.

Tugas kita saat ini adalah mendukung rakyat kita dengan segala cara untuk tidak tunduk pada pendudukan Nazi yang diberdayakan oleh pemerintahan Zionis Amerika.

Apa yang paling ditakuti oleh musuh pengecut ini adalah kebangkitan rakyat kita dan bangsa-bangsa umat kita serta kekuatan perlawanannya, terutama tentu saja rakyat Palestina di Tepi Barat, Al-Quds, dan tanah-tanah Palestina yang diduduki pada 1948. Dunia menyaksikannya bagaimana pendudukan mengeksploitasi perang ini untuk menegaskan mentalitas fasis, rasis dan keinginan mereka untuk menggusur rakyat kita di Tepi Barat, untuk terus membunuh dan menyerang mereka, dan mencoba untuk menghilangkan seluruh masalah Palestina.

Mobilisasilah, wahai pejuang rakyat kami, dan wahai massa kami di seluruh tanah Palestina, dengan tujuan untuk menghancurkan rencana zionis ini, karena Anda selalu menjadi kuburan impian para pemimpin bodoh musuh ini. Kami mengucapkan, salut kepada rakyat kami yang berdiri teguh di tanah mereka, menolak pemindahan dan deportasi, yang berdiri sebagai duri di tenggorokan Zionis, yang bercokol di hadapan kekuatan brutal yang haus darah yang akan mencatat dalam ingatan mereka dan karena hal ini, terjadilah bencana besar dan pembantaian yang dilakukan oleh musuh. Hal ini akan terus terjadi, seperti yang terjadi sejak 1948, sebuah kutukan, kebakaran, dan kehancuran atas musuh ini.

Kami menyampaikan kabar baik kepada pendudukan mengenai fase kemarahan dan perlawanan yang akan datang di Tepi Barat, Gaza, dan Al-Quds, dan di semua lini, dengan bantuan Allah SWT. Kami melanjutkan perlawanan kami terhadap agresi ini di semua lini, dan para pejuang kami menunggu musuh.

Sumber : zarahamala/arrahmah.id

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments

Noersatrio Harsanto on INDONESIA AKAN DIKEPUNG RELAWAN ANIES
sukirno on BUNUH DIRI PPP