Kapolres Cirebon Kota, Muazin Bersuara Merdu di Aksi Bela Islam 212

0
790

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -– Aksi Bela Islam jilid III di Monas, Jakarta pada 2 Desember 2016, menyisakan kebanggan bagi jajaran Polri dan umat Islam Kota Cirebon. Pasalnya, Kapolres Cirebon Kota, AKBP Indra Jafar menjadi muadzin shalat Jumat yang diikuti jutaan umat Islam yang menghadiri kegiatan tersebut.

“Bukan berarti saya riya, tapi ini sebuah kebanggaan dan kehormatan. Biasanya adzan kan dikumandangkan oleh santri, tapi ini oleh polisi,” ujar Indra saat dihubungi Repulika melalui telepon selulernya, Ahad (4/12).

Indra menceritakan, Ustadz Arifin Ilham lah yang memintanya untuk menjadi muadzin shalat Jumat saat aksi Bela Islam III. Dia dan Ustadz Arifin Ilham memang telah menjalin ukhuwah yang dekat sejak 2003 silam. “Saat beliau (Ustadz Arifin Ilham) yang minta, saya bilang siap,” tutur perwira yang selama ini dikenal dekat dengan kalangan ulama tersebut.

Sebelum melaksanakan tugasnya, Indra sempat bertemu langsung dengan Kapolri, Jendral Tito Karnavian. Saat itu, sang pimpinan yang merasa terkejut ada anggotanya yang menjadi muadzin, mengucapkan selamat. Kapolri juga memintanya untuk menunjukkan kemampuan yang terbaik dalam menjalankan tugas (mengumandangkan adzan) tersebut.

Indra menuturkan, sempat terbetik dalam hatinya rasa ragu saat hendak mengumandangkan adzan. Namun, dengan pertolongan Allah SWT, dia mengaku memiliki kekuatan untuk mengumandangkannya. Saat itu, dia mengumandangkan adzan dua kali, yakni adzan pertama dan adzan kedua.

Indra mengaku merasakan suasana yang penuh kedamaian ketika berada di tengah-tengah jutaan umat Islam yang mengikuti kegiatan doa dan dzikir bersama di Monas tersebut. Dia pun terharu melihat umat Islam dari berbagai daerah di Indonesia datang ke lokasi karena panggilan hati, tanpa paksaan dari siapapun.

Rasa haru yang dirasakan Indra makin bertambah karena saat itu juga hadir para ulama dan habaib yang sangat dihormatinya. Apalagi, Kapolri Jendral Tito Karnavian, juga turut hadir mengikuti kegiatan tersebut. “Ini menunjukkan hubungan yang baik antara ulama dan umara,” tegas Indra.

Indra pun sangat takjub melihat dahsyatnya ukhuwah Islamiyah yang ditunjukkan para peserta aksi Bela Islam jilid III. Dia menilai, sebagai mayoritas di Indonesia, umat Islam di Indonesia, terutama yang hadir dalam kegiatan tersebut, telah menunjukkan akhlak yang mulia.

“Tumbuhan dan rumput pun sangat dijaga, jangan sampai ada yang terinjak. Sampah juga  dibersihkan,” ujar Indra.

Indra juga yakin, umat Islam di Indonesia memiliki semangat yang tinggi untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Hanya dengan persatuan dan kesatuan itulah, maka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) akan tetap berdiri. “Apalagi ditambah dengan bersatunya ulama dan umara,” kata Indra.

Selama menjabat sebagai Kapolres Cirebon Kota enam bulan terakhir, Indra dikenal dekat dengan kalangan ulama dan sering mengunjungi masjid-masjid. Dia juga memiliki program Jumat keliling, yakni berkeliling dari masjid ke masjid untuk menyampaikan program kepolisian. Bahkan, dengan suara merdunya, tak jarang dia diminta menjadi muadzin di masjid yang didatanginya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here