Thursday, June 13, 2024
HomeHikmah dan NasehatMachfud MD Hanya Dagelan

Machfud MD Hanya Dagelan

BY FNN  Rabu, 12 April 2023 22:11:28 

Oleh Sutoyo Abadi Koordinator Kajian Politik Merah Putih

Kecerdasan oligarki menyatukan bersatunya bandit – bandar dan badut politik organik dengan bandit, bandar dan  badut politik non-organik, adalah gambaran peta perselingkuhan dan pelacuran politik yang melibatkan semua jejaring kekuasaan masuk dalam kolam yang sama.

Kasus mafia pajak dan pencucian uang tidak akan lepas dalam skenario kendalinya.

Kisah heroik Mahfud MD membuka tabir mafia pajak dan pencucian uang, saat Menko Polhukam Mahfud MD mengikuti rapat kerja bersama Komisi III DPR di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (29/3/2023). Rapat tersebut membahas soal transaksi mencurigakan Rp349 triliun di Kementerian Keuangan (Kemenkeu)

Machfud MD bak pahlawan Deus Ex Machina: adalah sebuah perangkat alur dimana sebuah masalah yang tampak tak terpecahkan dalam sebuah cerita secara mendadak terpecahkan oleh sebuah kejadian tak terduga, biasanya membuat banyak orang terkejut.

Kehebatan Mahfud MD sempat menarik perhatian masyarakat luas. Bahkan pengamat politik ekonomi, beberapa Guru Besar (Gubes) ikut larut spontan bereaksi mendukung Machfud MD dengan suka cita.

Demikian juga masyarakat luas langsung back up memberikan dukungannya, tanpa reserve apa yang akan terjadi selanjutnya.

Rocky Gerung  bahkan menyebut Mahfud MD sukses menghajar tiga striker “sok jagoan” DPR dengan skor mantap 5 – 0.

Kegembiraan, suka cita, terbayang  mafia pajak dan pencucian uang yang maha dahsyat dan mengerikan bakal terbongkar habis, diseret ke meja hijau dan semua akan menjadi pesakitan.

Masyarakat luas hiruk pikuk masuk dalam kerangka zeits geist, harap harap cemas menunggu tindakan heroik apa yang akan di lakukan seorang pahlawan Mahfud MD.

Waktu telah tiba Mahfud MD  akan membentuk satuan tugas (Satgas) untuk mengusut transaksi janggal senilai Rp349 triliun yang melibatkan pegawai Kementerian Keuangan (Kemenkeu) dan sejumlah instansi lain.

Rencana  tersebut muncul usai pertemuan yang melibatkan Komite Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) yang terdiri dari Menko Polhukam Mahfud MD, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Kepala PPATK Ivan Yustiavandana.

Hal tersebut dikatakan Menko Polhukam dalam acara jumpa pers di gedung Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), di Jakarta Pusat, Senin (10/4/2023).

“Komite akan segera membentuk Tim Gabungan/Satgas yang akan melakukan supervisi untuk menindaklanjuti keseluruhan LHA/LHP nilai agregat sebesar Rp349.874.187.502.987,00 dengan melakukan case building,”

Sebagian pengamat sejak awal tersisa ada yang super hati hati karena  ada kejanggalan : “Pertama”, tidak lazim sesama menteri dalam satu kabinet saling serang dan muatan masalahnya sangat gawat dan mematikan. “Kedua”, mereka tak lebih hanya pembantu presiden, semua kendali ada di presiden. “Ketiga”  kasus ini hanya rekayasa mutahir untuk mengalihkan isu politik Jokowi yang sedang berada di ujung tembok kebuntuan.

Permainan tetap dalam kendali istana dan oligarki,  ternyata benar terjadi rencana pembentukan “Satgas TPPU” melibatkan  Kementerian Keuangan ataupun Direktorat yang berada di bawahnya, merupakan sumber masalah.

Menjadi tidak masuk akal, bagaimana mungkin akan menyelesaikan masalah justru melibatkan pihak yang bermasalah bukan saja akan terjadi ‘conflict of interest’ prosesnya hanya akan terjadi dagelan.

Semestinya susunan Satgas TPPU cukup kup institusi penegak hukum, badan intelijen dan PPATK.

“Itu pertanda, Mahfud ada kendala besar tidak akan bisa  membongkar skandal keuangan 349 triliun di Kemenkeu, ketika bentuk satgas khusus dan masih melibatkan Menkeu SMI yang merupakan sumber masalah.

Mantan Menko Perekonomian DR Rizal Ramli mengatakan bahwa rencana pembentukan tim gabungan tersebut merupakan “joke of the month.

Bisa terjadi Mahfud MD cuma dijadikan panggung, tidak benar-benar akan memberantas korupsi, semua absurd. Satgas ini bagian dari agenda untuk close kasus secara halus karena melibatkan para pelaku kejahatan.

Jangan berlebihan berharap terhadap rezim yang diduga kuat semua sudah terlibat dalam korupsi secara masal. Jalan keluarnya adalah rebut dan ganti presiden, dengan figur kuat komitmen dan integritasnya sapu bersih para pelaku koruptor.

Hukuman mati bagi para koruptor dan hukuman berat lainnya untuk para begundal negara yang selama ini terlibat dalam kekuatan yang telah  merusak negara.

Selama ini semua kasus hanya diselesaikan dengan dagelan belaka. (*)

Strategi jahat..sdg dibangun..demi melawan seorang Anies….

M’fud…. sengaja diberi panggung oleh Joko,  tujuannya hanya untuk   memecah perhatian publik,agar terkecoh tipu daya mrk.
Sehingga Publik..mempunyai perhatian khusus bgi m’pud seolah..bak  Pahlawan baru bangun tidur..agar dianggap Publik.. seorang
, pemberani, lalu rakyat suaranya terpecah menilai m’pud dpt dikatagorikan Kandidat org no.2… itu pemikiran masyarkat awam..termasuk pr Prof..terkecoh…mk nya membaca itu Dr kc mata Politik bkn dgn mata telanjang begitu saja..
M’pud..maunya dianggap bersebrangan..dgn pihak rezim..tapi mrk lupa bhw diantara Publik itu ada yg dpt mmbca strategi dn Politik.
Sebetulnya tujuan hanya satu bkn mslh kasus perkeliruan.duit tpi utama bagaimana   menurunkan elektabilitas Anies yg terus meroket,  pd hal persoalan tersebut sangat sederhana,  M’fud adalah seorang Menkopolhukam yg membawahi koordinasi lembaga penegak hukum (spt kejaksaan Agung dan Polri). Dia  kan tinggal perintahkan Jaka Agung atau Kapolri untuk memeriksa dgn menggunakan kewenangannya..sebgai org yg memegang kendali..atas Menko nya..
namun sejak isu atau temuan tsb digulirkan oleh M’fud apakah ada gerakan “radikal ” atau sporadis yg dilakukan oleh para pihak tetkait…⁉️(Jaksa Agung,  Kapolri atau KPK). 
Sampai detik ini NOL Besar,dan hanya sebgai gaungan..isapan jempol belaka…artinya Publik ditipu oleh strategi jahat mrk.Itulah politik..!!!!!
jgn kaget atau senang dn berbangga hati dengan ungkapan dan pemaparannya..M’fud,  setiap yg diucapkannya mengandung muatan politik yg dikemukakan dan itu  lebih dominan ketimbang muatan hukum,  apa lagi M’fud terus membuat pernyataan aneh dan nyeleneh  siap membuat kontrak politik dgn seluruh rakyat Indonesia utk memvonis hukuman  mati para koruptor, 
AQ.. mengatakan atas Menyimak dan menilai  rangkaian yg dibangun M’fud..
apa Bp.Menkopulhukam ini lupa…!?
Negara ini berlandaskan Hukum..bkn Negara Kekuasaan..
Jngn sllu bcr by designate..
Dari awal dibumingkan kepermukaan..sama sekali tdk ada ketertarikan atas apa yg dipaparkan oleh M’fud,
Terkecuali dgn kewenangannya..
memberi perintah atas perangkat. yg dibawahinya…
Utama..Jaksa Agung dn Polri..serta KPK..sebgai yg kuasa atas Penyidikan..scr kongkrit.
Lebih mengherankan lgi..
PDIP sebgai parpol Penguasa..di Gd.Rakyat
memberikan pernyataan yg spektakuler.
bahwasanya. anggota dewan khususnya PDIP menolak usul dibuatnya pansus soal temuan Mahfud MD..,kan konyol..rekayasa yg dibuat Sinetron…
Publik nunggu episode lanjutan… Sdh Sirna Etika dan Adab bgi pr penyelenggara Negara………….’nd
_____pmrhtpolitik
®1304023,r4f

Previous article
Next article
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments

Noersatrio Harsanto on INDONESIA AKAN DIKEPUNG RELAWAN ANIES
sukirno on BUNUH DIRI PPP